Sabtu, 24 Desember 2011 12 komentar

my sweet birthday, my sweet softex

Kemarin, 23 desember 2011 tepat peringatan hari jadi gue. Dan seperti orang-orang kere pada umumnya, gue ngerayain hari spesial itu dengan acara kecil bareng keluarga gue. dirumah.





Berbeda dengan ulang tahun sebelumnya. Ulang tahun kali ini rasanya kayak ulang tahun yang ke 19. Sumpah. Padahal tahun kemaren, ulang tahun gue berasa kayak ulang tahun yang ke 18. Beda lagi sama ulang tahun 2 tahun sebelumnya yang rasanya kayak ulang tahun ke 17. tapi kenapa tahun ini berbeda? beda banget.


Gue sempet nanya ke nyokap. Pagi itu langit mulai menguning disiram cahaya mentari terbit. Nyokap sedang asik ngafalin gerakan di video clip 7 Icon.
'ma....'
'ya nak? Ada apa?' nyokap nyaut. Matanya masih tertuju pada gerakan lompat-lompatnya salah satu personil 7 icon.


'aku mau nanya sesuatu, ini tentang ulang tahun'. Gerakan nyokap terhenti seketika, dia natap gue. Nggak ngomong apa-apa. Beberapa menit kemudian kami telah duduk di sofa depan dengan pemandangan video clip 7 icon yang sengaja di pause.

'ma, gini ya rasanya ulang tahun yang ke 19?' tanya gue lagi.
'iya nak. Mama dulu juga ngalamin ini. Mama yakin kamu pasti kuat'. Nyokap dengan rasa keibuannya nyemangatin gue. Ngeyakinin gue kalo gue bakal sanggup ngehadapi ini semua. Semangat itu yang akhirnya bikin gue kuat ngelalui ulang tahun yang ke 19 ini. Semangat yang bikin gue tetap tegar walaupun udah ngalamin banyak hal di ulang tahun yang ke 19.


Ya. Memang terlalu banyak hal yang terjadi kemarin. Mulai dari orang-orang yang ngucapin selamat ulang tahun. Sampai ke kado softex yang gue terima dari beberapa temen.


Inilah orang-orang yang menjadi 'The first who celebrate my birthday'



Di Twitter :

Namanya H*n*a (dibaca: Hanna) temen sesama mahasiswa Akuntansi Universitas Andalas. Dia ngucapin di twitter pukul 00.00.40.
Isinya :
''HAPPY B'DAY RANGGI CIMIWW. SEMOGA SELALU JAYA BAYA! HIDUP KONSUMSIII! MAKAN-MAKAAAANNN!! SATE BIDAN ANIIII!! @Ranggisuginda''


Gue enggak ngerti ada hubungan apa gue sama Bidan Ani. Kenapa Bidan Ani dibawa-bawa? Apa gue anak kandung Bidan Ani? Apa gue tajir? Apa gue artis?
Dan apa maksudnya 'RANGGI CIMIWW'? Sumpah sampe sekarang gue nggak ngerti.

(Capture/Foto menyusul)




Di Facebook :

Namanya ic*a (dibaca: icha)
Juga salah satu temen sesama mahasiswa Akuntansi Universitas Andalas. Dia ngirim wall ke Facebook gue pukul 00.01.06.
Isinya :
''HAPPY BIRTHDAY njiiieee, semoga panjang umur, selamat gaek :p semoga bisa traktir anak2 akuntansi makan amiiinnn hidup anjieee !! :D''

Nama 'anjie' terlihat begitu feminim dan mesra. Trus kenapa ada kata 'selamat gaek'? FYI, in Minang gaek = tua. Masa iya gue udah tua? Dan traktir makan anak-anak akuntansi? Dompet gue langsung mimisan.

(Capture/Foto menyusul)




Di SMS (Short Massage Service) :

Buat yang nggak tau artinya SMS.
Short : pendek
Massage : pijat
Service : layanan
Jadi Short Massage Service = layanan untuk mijet yang punyanya pendek.

Yang ngucapin pertama kali lewat sms itu namanya *a*i (dibaca: Rani)
Dia ngirim sms itu pukul 00.00.16. sms nya sumpah panjang banget. Kalo di post disini nggak bakal muat. Pokoknya it's kind of my favorite message ever ;)



Di kehidupan nyata (langsung) :

Lima orang temen yang rumahnya deket rumah gue. Misty, Codoik, Gaban (Dodet), Susan, dan Alfaro(Hanoy). Mereka ngucapin sekitar pukul 00.08 gitu. Mereka sengaja dateng ke rumah. Mengendap-endap. kayak orang mau maling parabola. Untungnya wajah codoik yang lebih mirip pelaku curanmor ketimbang maling parabola cepet-cepet ngilangin anggapan suuzon gue.

Awalnya gue udah curiga waktu denger suara orang di luar. Tapi gue adem. Toh di komplek rumah gue emang biasa kalo tengah malem gitu masih ada orang keliaran. Sampai akhirnya si Misty ngesms nyuruh keluar. Gue keluar. Misty keluar. Kita keluar bareng. Ah nikmat banget. Ehm kenapa malah jadi kayak cerita dewasa.
Jadi gue keluar. Daaaaaaannnn.... Terlihatlah 3 sosok pria dan 2 sosok wanita yang lagi megang donat dikasih lilin. Iyaa donat. Donat. Donat yang dilubangnya itu diselipin lilin super gede yang api lilinnya nggak bisa hidup karena basah kena air hujan. Sumpah nggak elegan. Banget.


Tapi ya gue terharu ama perjuangan mereka ngasih surprise (walaupun teriakan 'SURPRISE' nya Alfaro lebih terdengar seperti 'SUPIRse').
Gue nggak pernah ngira mereka berlima bakal care segitunya. Mana malam itu hujan lagi. Tapi ya penampilan emang nggak sepenuhnya bener. Walaupun tampang mereka kayak orang nggak peduli, tapi sebenernya mereka adalah orang yang nggak peduli. Jadi apa bedanya? Nggak ada.



Lanjut sorenya, pas bokap udah pulang kerja, gue dan keluarga kecil gue duduk bareng di ruang keluarga. Bokap, nyokap, Rama, dan Riva udah duduk manis megang kado masing-masing. Didepan gue ada kue tart yang dibikin sendiri sama nyokap ditambah snack dan soft drink bermerek c*ca c*la (dibaca: coca cola).
Kemudian bokap ngajak kita sekeluarga makan di luar. untuk yang satu ini kisah nya sengaja nggak gue ceritain. My Favorite moment, my favorite time, my favorite night.


Malamnya sekitar pukul 8 lagi-lagi gue kedatangan 5 sosok pembawa donat berlilin yang sebelumnya udah bela-belain jadi orang pertama ngucapin selamat ulang tahun. Ya, mereka adalah Misty, Codoik, Gaban, Susan, dan Alfaro. Kali ini mereka datang tanpa membawa donat berlilin. Tapi bawa sebuah kotak yang dibungkus kertas kado bergambar hello kitty. Gue shock. Gue terperangah. WHAT?! HELLO KITTY?! HELLLOOOOOOO~ Mereka tau darimana kalo gue demen hello kitty? Sumpah, you know me so well banget guys.



Dan gue lebih terperangah lagi setelah tau isi kadonya ternyata sebuah softex tak berdosa yang dibungkus apik plus sedikit disemprot dengan minyak wangi merk Vitalis. Ouch.





Gue sempet terdiam beberapa saat. Codoik diem. Misty diem. Susan diem. Alfaro diem. Gaban gelisah gara-gara kakinya digigitin semut.
Sesaat akhirnya gue bisa ngendali'in situasi. Gue nepuk pundak codoik. Kemudian berbisik lirih
'doik, gue itu..... cowok'.

Kayaknya codoik agak kaget setelah tau kenyataan itu. Semua kaget. Seolah ranggi yang mereka kenal dulunya adalah seorang gadis cantik yang hobi berdandan dan menyiram bunga.


Awalnya gue nggak tau softex itu mau gue apain. Nggak mungkin gue bawa masuk ke rumah. Gue nggak mau bonyok gue tau kalo ternyata anaknya adalah seorang pelaku transgender. Sampai pada akhirnya Misty teriak sambil megangin bagian belakang celananya. Misty langsung duduk, trus narik tangan Susan. Bisikin sesuatu. Gue, codoik, gaban, dan alfaro yang awalnya kaget langsung ketawa ngakak. Misty te**** (dibaca: tembus). Kebetulan banget.


Akhirnya Misty minta izin ngeganti pembalut di rumah gue. Dan softex yang awalnya jadi kado buat gue malah dipake ama Misty. Sumpah, gue nggak tau gimana reaksi Misty kalo dia tau gue masukin cerita ini di blog. Mungkin dia nggak bakal mau lagi makan bakso. Apa hubungannya? Nggak tau.


Tadi gue becandain si Misty minta dia ngeganti kado gue secara kado itu kan dia yang make. Dia janji mau ganti. Tapi gue nggak dikasih tau itu kado mau diganti sama apa. Mungkin dengan sebuah pulau beriklim tropis di kepulauan Karibia? Atau sebuah tiket PP Padang-Zimbabwe? sebuah Ipad 16GB keluaran terbaru? Atau seorang istri yang mau menerima gue apa adanya? Entahlah.


Oh iya, nggak lupa gue ucapin makasih banyak banget buat yang udah bela-belain ngucapin selamat ulang tahun buat gue. Mau yang ditwitter, di sms, di facebook, pokoknya thank's banget. You rawk guys :D

NB : untuk menjaga privasi, beberapa nama sengaja disensor. (anggap aja nama Misty itu udah disensor)
Kamis, 22 Desember 2011 0 komentar

quotes of Hari Ibu



"jika tuhan adalah kesempurnaan, maka ibu adalah ciptaan yang sempurna. selamat hari Ibu untuk ibu diseluruh dunia"

-Ranggi, 18 tahun, bentar lagi bakal jadi Ibu *eh



#Nowplaying : Potret - Bunda
Senin, 19 Desember 2011 0 komentar

quote of Decembar, 19th 2011



"ketika KECEPLOSAN menjadi KECAPSLOCKAN"
-Riwanto, 36 Tahun, SUKA NGGAK SENGAJA KEPENCET CAPSLOCK. IYA, NGGAK SENGAJA!
Selasa, 15 November 2011 6 komentar

Mau internetan dan jadi #XLangkah Lebih Maju? Pilih XL

Lagi jalan-jalan di dunia maya, gue ketemu sayembara yang diadain XL. #XLangkahLebihMaju Blog Writing Competition. Kayak sayembara yang ada di dongeng-dongeng. XL lagi nyari pangeran-pangeran dari dunia blog buat nulis sebuah postingan dengan tema : "Bagaimana Internet telah membuat saya XLangkah Lebih Maju". hadiah nya nggak tanggung-tanggung. pangeran yang terpilih bakal dinikahin ama 2 Unit BlackBerry Torch dan 1 buah iPad 3G 16GB. Gue jadi kepengen ikut. Lagian tema yang dikasih nggak susah-susah amat. Semudah membalikan telapak tangan-mu-diatas-telapak-tanganku-lalu-kita-ucapkan-janji-tuk-setia-selamanya.


Ngomong-ngomong soal internet. Internet emang bikin gue #XLangkah Lebih Maju. Terlebih akses internet yang disediakan XL emang top abis. Buat gue, XL itu termasuk salah satu dari tujuh provider ter-MengertiGueBanget versi on the spot. Sehari-hari gue ditemenin ama akses internet dari XL. Update blog pake internet XL. FB-an Twitter-an pake internet XL. Nge-sms pacar juga pake XL. Iya. Pacar. Pacar orang.


Sinyal? Jangan ditanya. XL mampu menjangkau daerah pelosok yang jauh terisolir, termasuk pelosok hati gue. provider kayak gini nih yang dibutuhin masyarakat. apalagi buat gue yang lebih prever online via handphone ketimbang notebook/PC. ngapain susah-susah bawa gadget yang lebih berat kalo fasilitas Internet yang dikasih XL buat handphone sama nyaman nya ama yang lo dapetin kalo pake Notebook?


Tarif? Alasan kenapa gue bilang kalo XL itu termasuk salah satu dari tujuh provider ter-MengertiGueBanget versi on the spot ya karena tarif internet yang dikasih XL emang nggak ngeharusin kita buat ngisi perut pake Mie mentah yang diremukin. bisa dibilang XL adalah provider termurah nomer 2 dibawah Fren. Fren? Iya Fren. Fren, fren pinjem hape lo buat internetan dong. Huahahaha. Garing? Iya. Banget. Krik. Lupakan. XL itu is the nomer one the best provider termurah buat internetan.
Buat kamu yang heavy downloader, kamu bisa pakai internetan yang timedbased. Jadi mau download apa juga tarif nya segitu-gitu aja. Dan buat kamu yang pake internet buat hal kecil kayak update di twitter/FB, kamu bisa pake internetan yang quotabased. jadi kamu-kamu bisa sesuaiin paket internet kamu sesuai kebutuhan kamu #NgomongnyaPakeGayaMbak2YangSukaLelangBlackBerryDiTV


Fitur internetan yang dikasih XL juga nggak kalah dibanding provider lain. Ada BlackBerry Full Service. Paket unlimited. Dan lain-lain. Yang jelas, berkat internetan dari XL ini gue bisa tau dunia. Bisa dapet banyak informasi. Bisa update. Bisa eksis di jejaring sosial. Bisa ngeblog ria bareng temen-temen. Dan gue bisa ngepost tulisan ini juga berkat Internetan dari XL.


Nah lo juga bisa. Apa sih yang nggak bisa lo lakuin dengan internet. Contoh aja tuh Bang Oji yang terkenal lewat goyang gayung nya. Lo juga bisa ciptain goyangan lain. Goyang ember. Goyang Kran Air. Goyang shower. umm Goyang shower? Joget-joget sambil bergalau ria dibawah shower gitu. Pokoknya banyak deh. cukup asah kreatifitas lo. Apalagi ini XL pake ngasih hadiah BlackBerry dan iPad segala lagi. Sambil internetan sambil dapet BlackBerry? Nenek-nenek galau juga mau kali.


jadi tunggu apalagi? Ayo #XLangkah Lebih Maju dengan akses internet dari XL.


umm.. Sebuah gombalan sebagai penutup :

Cowok : papa kamu pake XL ya?
Cewek : kok tau?
Cowok : karna kamu XLalu ada di hati ku #eaaa #BibirnyaPengenDiXLotip #DiXLotipPakeBibirnyaBintangIklanXL
Kamis, 10 November 2011 4 komentar

quote of Hari Pahlawan


Guru : Pahlawan tanpa tanda jasa
Gue : Pahlawan tanpa jasa
beda tipis.
Senin, 07 November 2011 6 komentar

quote of Idul Adha


"kalaupun harus mati, aku akan mati dalam senyuman, qaqa" -Sapi, 3 tahun, bentar lagi bakal jadi sate
Minggu, 06 November 2011 3 komentar

Happy Idul Adha

Selamat hari raya Idul Adha bagi yang menjalankan. Nggak berasa rasanya baru kemarin gue punya kesempatan buat nuker sendal Swallow gue ama sendal Carvil. tau nya sekarang udah ada kesempatan lagi. Allah emang maha pengasih.


sebenernya nggak ada yang perlu gue posting soal Idul Adha. Yaa secara orang-orang udah pada tau. Udah pada ngerti ama yang namanya hari raya Qurban. Nggak lepas dari erangan-erangan erotis di tengah lapangan. perbaikan gizi. Memperekat silaturahmi. Sendal-sendal baru. Dan lain-lain dan sebagainya.

Cuman gue sempet dapet Joke Lawas dari temen-temen di twitter. Dengan hashtag #AndaiSapiBisaNgobrol. Berikut tweet-tweet lucu yang sempet gue inget :

*
Sapi 1 : nomer urut berapa sob?
Sapi 2 : pertama nih, deg-degan gue
Sapi 1 : duh sakit nggak ya?
Sapi 2 : kata bokap sih berasa digigit semut

*
Sapi Jantan : *lagi disembelih*
Sapi Betina : *ngetweet* R.I.P suamiku sayang :'( #PrayForMyHusband

*
Sapi 1 : sial gue masuk kriteria qurban nih
Sapi 2 : makanya dari dulu gue nasihatin. Diet doong

*
Sapi 1 : gue bukan sapi, gue kucing! Please percaya ama gue
Sapi 2 : sob lo mesti terima kenyataan ini. Lo itu sapi!
Sapi 1 : bukaaan! Gue itu kucing!


Udah deh segitu aja dulu. berhubung kapasitas otak gue dikit jadi yang gue inget juga dikit.


Oh iya, tadi waktu sholat Id sempet gerimis gitu. Anak-anak pada kabur. bapak-bapak barisan depan kalem. Gue adem. Bukan karena iman gue kuat. gue terpaku ama pemandangan wanita-wanita berbaju basah yang teriak-teriak sambil lari kyaaaa~ kyaaaa~


Umm sedikit gombalan sebagai ganti ketupat

Cewek : kamu nggak ikut qurban?
Cowok : nggak. Capek qurban mulu
Cewek : emang kemarin kamu qurban?
Cowok : iya. Qurbanin hati aku buat kamu #eaaeaa #dilemparpaketoa #sapipunikutngelempar
Sabtu, 05 November 2011 4 komentar

Beli 1 Bonus 3

Gue nggak habis pikir. Gue ketemu dosen yang kayaknya ketularan promo iklan mie rebus. nama beliau S*hr*l S*bi***, dosen dari salah satu mata kuliah wajib di Fakultas Ekonomi Universitas Andalas. Kenapa gue bilang beliau ketularan iklan mie rebus? beliau orangnya royal banget sama jadwal kuliah. Nggak hadir sekali, diganti tiga kali.


Kisahnya berawal pada rabu kemarin, saat itu langit mendung. Gue dan temen-temen masuk kelas seperti biasa. Nggak ada hal aneh. Ataupun fenomena janggal yang kami alami. Sampai pada akhirnya pak Sah**l *ab*r*n memulai berbicara.

'maaf minggu kemarin saya tidak masuk'

'nggak apa-apa pak' jawab kami kompak. Beberapa keliatan melirik satu sama lain. Anak-anak yang duduk di barisan paling depan gelisah. Langit mulai mencekam.

'sebagai permintaan maaf, saya...'
'DUAARR!!' belum sempat pak **hru* sa*i*in menyelesaikan ucapannya, petir besar menggelegar. Semua terdiam. Begitu pun sang dosen. Lalu beliau kembali berbicara.
'akan mengganti jadwal tersebut' ucap beliau tenang. Gue sempat ngelirik ke arah Taufik. Bibirnya menggigil. Tangannya mengepal. Sesaat dia ngelirik gue, memaksa tersenyum. Gue cuma bisa mejamin mata, dan menggeleng pelan. Gue tahu isyarat itu. Taufik pengen gue ngeyakinin dia kalau dia cuma sedang bermimpi.

'dan...' ucapan sang dosen kembali mencuri perhatian gue. Sekilas gue bisa ngeliat keringat mengucur dari dahi Aris yang duduk persis didepan.
'saya bersedia mengganti kehilangan jadwal kalian yang satu kali itu, dengan tiga kali tatap muka'
Tangis pun pecah. temen-temen gue histeris. Taufik yang tadi berharap ini cuma mimpi mulai menggigit bibir. Beberapa berontak, tapi nihil. Jangan harap bisa bernegosiasi. Gue terdiam. Mencoba mengamati. Sampai akhirnya gue tersadar kalau hal ini nggak bisa dirubah lagi. Diluar, hujan mulai turun. Deras. Seperti air yang mengalir disudut mata gue. Dengan mata yang masih basah, gue tatap langit kelabu siang itu. Kejadian ini, persis seperti apa yang terjadi beberapa bulan lalu.

hari itu........

'dalam tiga minggu kedepan kita akan bertatap muka dua kali dalam satu minggu. Rabu dan Sabtu'. Ujar pak *ahr*l s*biri* lantang.
Komting kelas gue bangkit. 'tapi pak. Jadwal yang mesti bapak ganti itu cuma satu kali tatap muka'.
Beberapa teman yang terkenal brandal dikelas juga bangkit meng'iya'kan. 'bukankah menambah jadwal diluar KRS itu salah pak?' Putra cukup kritis.

'ini bentuk permintaan maaf saya. Seharusnya kalian senang mendapat hak lebih dalam belajar'

'kenapa harus Sabtu pak?' yang lain protes.

'Kalau kalian tidak ingin masuk yasudah, tunggu saja nilai E di akhir semester' ancam pak ***rul ***irin tegas. Teman-teman gue teriak. Gue teriak. Mereka teriak karena jadwal rutin mudik tiap minggu mereka bakal terganggu. Gue teriak karena ngeliat 'Syahrini' (cewek yang gue taksir) jalan sama cowok lain di depan kelas gue.

Gue emang nggak peduli sama jadwal tambahan di hari Sabtu. Toh gue nggak bakal mudik. Gue asli Padang. Libur nggak libur gue tetep di Padang. jadwal malas-malasan dirumah emang jadi berkurang. Positifnya, gue dapet jajan tambahan.
Kenapa? Ya, disaat temen-temen gue dikasih jajan perbulan, gue masih dikasih perhari. Kayak anak SMA. Gue pernah minta ama bokap buat dikasih jajan perbulan aja. Tapi bokap nolak, dia nggak mau gue jadi kayak PNS Yang terima duit tiap bulan.
'kalau dari kecil kamu udah kayak PNS ntar udah gede juga kamu bakal jadi PNS nak'

'emang kenapa kalau PNS pa?'

'papa nggak mau kamu jadi PNS. PNS itu hidupnya sederhana. gak maju-maju. PNS sekarang juga rawan ketidakdisiplinan' terang bokap.
'makanya papa ngasih kamu jajan perhari. Biar kayak pengusaha gitu yang terima duit nya juga perhari. Pengusaha itu mandiri. kalau mau cepet kaya, ya kerja keras. Beda ama PNS, mau kerja sekeras apapun juga gaji nya tetap segitu'. Lanjut bokap lagi.

Gue jadi nggak ngerti pola pikir bokap. Masa uang jajan disamain ama pekerjaan di masa depan. Tapi sebagai anak baik ya gue nurut aja. Terlebih bokap ngejelasinnya pakai mata berbintang-bintang gitu. Gue jadi nggak tega sendiri. Trus gue coba ngomong ama nyokap. Nyokap kayaknya ngerti. Kita bertiga bikin penawaran. Bokap mau nya ngasih gue jajan perminggu. Tapi langsung gue tolak.
'jajan perminggu itu sama kayak kuli bangunan yang terima gaji tiap weekend pa. Please ngertiin anakmu ini. Aku nggak mau jadi kuli' mohon gue sambil bersujud.

Sumpah gue lebih milih jadi pengusaha daripada jadi kuli. Yaa gue juga nggak tahu sih apa bener kuli itu terima gaji perminggu. Tapi yang jelas dulu waktu rumah gue diperbaiki pasca gempa 30 September, kalo pas-pas weekend gitu tuh kuli bangunan yang kerja dirumah gue sering mintain gaji nya gitu ke nyokap. Gue jadi merinding.
Akhirnya bokap tetep ngasih gue jajan perhari, mau kuliahnya lama atau cuma nginjekin kaki kekampus doang, duit yang gue terima tetep segitu. Yah daripada ntar jadi kuli.


Balik ke masalah pak sah*** sab****. kalau biasanya hari sabtu itu kosong dan gue nya nggak dikasih jajan. sabtu besok bakal ada jadwal kekampus, otomatis gue bakal dapet jajan. gue adem aja sama pernyataan sang dosen. Tapi kemarin itu beda. Jadwal tambahannya bakal diadain hari Kamis. artinya nggak bakal ada duit tambahan dibalik jadwal tambahan. Gue nggak tau kenapa nasib gue kayak gini. Waktu nulis postingan ini juga gue nggak berhenti nangis.

Gue nggak tahu gimana nasib gue beberapa minggu kedepan.
entahlah
*memandang langit sore* *mandang dari balik jemuran* *kemudian daleman beterbangan*

NB : demi menjaga privasi, nama-nama sengaja disamarkan. Begitu juga nama sang dosen yang sengaja disensor sedemikian rupa.
Selasa, 18 Oktober 2011 5 komentar

My Wife, hmm Maybe

Gue udah punya istri? Ya enggak lah, udah pasti belum. jangankan menikah, pacar aja nggak punya. Gue sama kayak para tuna-asmara yang jadi icon bully dari pria-pria beruntung diluar sana, jadi korban penggalauan, jadi orang yang cuma bisa ngeliatin timeline gadis yang dia taksir tanpa berani mention, tokoh utama dalam adegan gigit jari waktu liat orang bermesraan, dan anggota tetap perkumpulan pria pengharap datangnya hujan disaat malam mingguan. Trus buat apa gue nulis postingan ini? Ya seperti yang kebanyakan orang bilang, ucapan adalah doa. Orang yang gue ceritain disini yaa orang yang pengennya sih jadi pasangan gue. Kebayang nggak setiap ada yang baca postingan ini saat itu juga gue di doa'in biar do'i beneran jadi jodoh gue. Aseeeek.

Dan who is she? Siapakah wanita beruntung itu? Sebut saja Bunga (bukan nama sebenarnya, red), wanita 18 tahun yang saat ini jadi objek dari senyum termanis gue, gadis single dengan pesona luar biasa. Single? Yap! So, what's the matter? You're single, she is single, you and she single-single'an. Mungkin gue nggak bakalan nulis postingan ini kalau emang kasusnya semudah itu.
Kadang gue mengutuk pesona gadis cantik, mereka acap kali membuat gue tersenyum manis. juga sinis. Tersenyum manis disaat perhatian Bunga sepenuhnya untuk gue. Dan tersenyum sinis ketika pesona nya juga menarik pria lain. Memunculkan persaingan, diatara gue, dan mereka, yang nggak bakal pernah gue anggap saingan. Sahabat. Ya sahabat. Hampir seluruh orang yang naksir ama Bunga adalah sahabat gue. Kalo orang lain mah gue nggak bakal takut saingan B-)

Wajar sebenernya. Siapa yang enggak tertarik sama Bunga? Okelah ketika orang bilang cantik itu relatif. Tapi kesempurnaan itu mutlak. Paras Bunga bukan tipuan. Kecantikannya pasti. Dia wanita dengan mata bening, juga tajam. Bukan wanita sayu sendu dengan mata berkabut.
Bunga wanita pintar, dia mencintai dengan logika. bukan berarti mencintai tanpa perasaan. Dia yang menggunakan logika tau kapan harus menggunakan perasaan, Logikanya membuat ia pintar mempermainkan hati. Mungkin itu yang membuat para lelaki terbuai. Dia tau apa yang lelaki mau, dia tau kapan harus egois, tau kapan harus mengalah, tau kapan harus dewasa, tau kapan harus manja, tau gimana membuat lelaki menyerah untuk kemudian diberi harapan palsu, lagi.
Bunga bukan wanita baik, gue tau dari mata dan senyumnya. Ada sesuatu yang liar disana. Dan gue, juga sama kayak cowok lain, nggak begitu menginginkan wanita baik. Aneh memang, tapi itulah lelaki. Gue mencoba untuk nggak munafik. wanita baik cuma bakalan bikin laki-laki tersenyum hambar, mati dalam kebosanan. lelaki mendambakan wanita nakal, wanita jahat, yang jauh dari kesan polos. Karena lelaki juga pengen di puji, ingin di gombali, ingin di goda. Dan kesan polos jauh dari kesan penggoda. Lelaki suka diberi harapan, walau cuma harapan palsu. Hal itu membuat mereka bersemangat, walau dibohongi, membuat mereka tergila, hanyut dalam fantasi mereka. Dan Bunga tau hal itu. Bunga seakan menguasai otak mereka, memaksa mereka untuk mencintai dia. Termasuk gue.
Bunga dengan tepat tau ketika gue berfikiran buat nyerah dapetin dia, dia datang, seolah memberi harapan lagi, membuat gue berusaha lagi, kemudian menyerah lagi, dan diberi harapan lagi. Siklus itu terjadi berulang.

Tapi siklus itu membuat gue tau banyak hal. Bahwa cinta itu nggak lebih dari politik. Upaya menipu, menyuap, menjilat. Anggaplah kami adalah parpol, bunga itu rakyat pemilih, dan menjadi kekasih Bunga adalah jabatan yang kami perjuangkan. secara langsung gue ngeliat gimana sahabat-sahabat gue berjuang dengan kelicikan mereka. Membuat skenario mereka sendiri, cerita palsu, membohongi publik. Gue nggak terlalu ambil bagian, karena gue ada di bagian yang paling dekat dengan bunga, setidaknya begitulah pemikiran dari masing-masing kami.


Entahlah, ketika nanti gue bisa dapetin Bunga, gue nggak yakin gue bakal bahagia. Tapi masa bodoh, perjuangan ini yang membuat gue bersemangat. Hati yang dipermainkan ini jadi semacam petualangan. Yah gue memang suka di permainkan :)

UPDATE : setelah membaca ulang postingan gue ini, kayaknya nama Bunga kurang cocok deh. Malah jadi kayak korban pemerkosaan. karena itu, mulai detik ini nama dia gue samarkan jadi "So'ink"

UPDATE (lagi) : nama so'ink juga kayaknya terlalu dipaksain. Jadi nama dia gue samarkan jadi ''syahrini''
Selasa, 27 September 2011 0 komentar

Roti-er dan Si-Bintang (Breader and Sistar)

"there's an enemy who suddenly became your bestfriend however you hate them, that's your brother -anoname"


Sebuah quote yang mungkin gue dan Rama pegang sampai saat ini, seharian berantem. nggak jelas apa masalahnya, ada aja yang di ributin. Main PS berantem, makan berantem, bikin peer berantem.
Gue kelamaan di kamar mandi, berantem. Dia kelamaan di kamar mandi, berantem.
Gue mau nonton ini, berantem. Dia mau nonton itu, berantem.
Gue ngeledek dia yang dapet sms dari cewek, berantem. Dia ngeledek gue yang dapet sms dari operator, berantem.


kata orang-orang, kita udah kayak kucing sama pangeran, rama jadi kucing, gue jadi pangeran.
Bukan.. Bukan kayak kucing ama anjing. gue nggak mau disamain ama binatang, apalagi sama anjing. Gue mau nya jadi pangeran, pangeran yang phobia ama kucing, tiap ngeliat kucing, gue lempar. Pokoknya berantem mulu.

Tapi memang, kadang tiba-tiba aja gue dan dia bisa jadi sahabat, sering curhat tentang cewek. Walaupun dia rada nggak nyambung. Belum ngerti percintaan.

Waktu gue bilang: "sebenernya gue mau nembak cewek"
Dia bilang: "yaudah tembak aja"
Waktu gue bilang: "gue naksir ama seseorang"
Dia bilang: "yaudah naksir aja"
Waktu gue bilang: "kayaknya gue cinta mati"
Dia bilang: "yaudah mati aja"



Dia juga orang nya gampang disuruh-suruh, gue suruh beli ini itu kalau gue lagi capek, dia mah nurut aja, ya walaupun mesti dikasih iming-iming.
kalau dia lagi nggak mau disuruh-suruh, gue biasanya nyuruh Riva, adik perempuan gue.

Riva orang nya beda ama Rama, Riva itu dewasa, walaupun dia anak yang paling kecil, tapi prilaku nya kayak anak nomer 2. Umm maksudnya nggak kayak anak bungsu gitu, tapi juga nggak kayak anak ketiga, bukan kayak anak sulung, tapi sikap nya kayak anak yang lahir sebelum anak pertama, tapi yang lahir duluan itu anak ketiga. Pokoknya gitu deh.

Selain dewasa, dia juga anaknya nurut, sering ngebantu nyokap beberes rumah, apa-apa dikerjain. perkerjaan numpuk dikerjain, cucian terbengkalai dikerjain, anak orang dikerjain.

Mungkin karena beda jenis kelamin ama gue, gue jarang banget berantem ama dia, kadang dia jadi sohib gue buat ngeledek rama. Sering gue dan riva kerjasama buat ngerjain rama. bikin rama malu itu udah jadi prioritas kita berdua. Sering juga dia yang jadi sok pahlawan, ngelerai gue dan rama yang lagi berantem.

Riva punya jurus pamungkas, cubitannya nggak wajar, sakit parah, sekali kena cubit bisa membekas, membiru gitu, trus bengkak, trus bernanah, trus berulat, trus berkepompong, trus berkupu-kupu.



Yap. Mereka lah dua orang yang selama ini jadi sahabat sekaligus musuh gue di rumah. Mereka yang ngisi hari-hari gue. Mereka yang bikin gue ketawa, bikin gue kesel, bikin gue gondok, bikin gue seneng.
Gue kadang nggak bisa ngebayangin gimana rasanya jadi anak tunggal.
Emang sih apa-apa jadi punya kita, perhatian bonyok fokus ama kita. Tapi guys, materi nggak bakal bisa gantiin saudara. One of important thing that can't you bought.
FAMILY
F = For
A = A
M = Moment
I = It pleasurely
L = Loving
Y = You
Kamis, 15 September 2011 2 komentar

Nyoukaph, nyokaep, nyokap, nyopet?

Tau film kampung hawa di Trans7? Pernah denger soundtracknya? Ada kalimat "itulah hebatnya kaum hawa". Yap, gue setuju buat yang satu ini.
Nyokap emang wanita paling hebat. Awalnya gue mikir wanita yang paling hebat itu bokap. Tapi bokap nggak pake daster. Juga nggak punya 'tabung' susu. Jadinya jabatan wanita paling hebat terpaksa dilepas ke nyokap.
Dikeluarga gue kayaknya nyokap yang paling galak. Apa-apa dimarahin. Minta ini dimarahin. Minta itu dimarahin. Apalagi minta ini itu. Bahkan saking galak nya, dulu nyokap pernah cekcok sama tante nya bokap yang sekaligus menjabat bos nya bokap. Gara-gara dulu seminggu habis nikahan bokap masih jarang kerja. Tante nya bokap jadi nyalahin nyokap. Nyokap ngelawan. Perang dunia nggak dapet dielakan lagi. Suara scream nya nyokap menggema keseluruh penjuru. Berkolaborasi sama suara rock nya tante bokap. Kalau misalnya hari itu gue udah lahir, gue pasti udah caloin tiket konser scream v.s rock ala nyokap dan tante nya bokap.
Gue sempet nanya ke nyokap soal hubungan nyokap sama tante nya bokap itu sekarang gimana.
Nyokap cuma senyum.
'baik-baik aja. Malah sekarang kalau lagi sakit dia suka minta dimasakin sama mama'

Gue jadi merinding sendiri. Gila! Gue kan sering ngelawan sama guru. Nggak kebayang kalau ntar guru-guru yang gue lawan juga minta masakin ke gue. Apalagi ntar ada yg udah meninggal. Masa iya gue mesti nganterin sesajen?

nyokap orang nya ulet. Semua kerjaan rumah diberesin seketika. Sampah yang berserakan hilang, debu-debu hilang, tv hilang, kulkas hilang, duit hilang. Gue sampai ragu, nyokap itu ke'ibu'an apa ke'maling'an?

Kebalikan dari bokap. Nyokap nggak pernah ngedukung gue buat pacaran. Disaat bokap nyuruh gue buat nyari pacar, nyokap malah nyuruh gue nyari amal. Disaat bokap nyuruh gue ngirim sms ke pacar, nyokap malah nyuruh gue ngirim sms ke iklan-iklan ramalan yang ada REG(spasi)RAMAL nya. Masa iya gue mesti bayar Rp 2.000/sms cuma buat baca sms yang bilang kalau gue nggak cocok kerja di air. Lagian gue juga nggak mau kerja di air, mau nya kerja di bayar. Hueheueheu

Mereka udah kayak jin baik dan jin jahat yang suka ada di kartun-kartun. Bokap gue bayangin sebagai cowok berbaju putih bersih, bermata sayu, dengan wajah unyu, bersayap merpati, dengan tongkat ibu peri. Sedangkan nyokap memakai baju merah terang. Berwajah seram, dengan ekor panah, sayap kelelawar, dan dua tanduk di kepala. gue dilema banget.
Tapi nyokap juga nggak pernah ngelarang gue buat pacaran.
Waktu gue tanya alasan nya. Dengan wajah keibuan nya nyokap ngejawab
'karena mama yakin nggak bakal ada cewek yang mau jadi pacar kamu'

Ah gue jadi pengen minjem bedak sama baju nyokap, bawa kecrekan, trus nyanyi-nyanyi di perempatan.
0 komentar

Boukaph, Bokeap, bokap, bokep?

Bokap. Pria yang biasa gue panggil papa ini, punya posisi penting dalam keluarga gue. bukan hanya sebagai tulang punggung, tapi juga tulang rusuk dan tulang kering. Pokoknya segala macem jabatan tulang dipegang sama pria berumur 46'an ini. Dengan paras sangar dan kumis yang bisa bikin kutu kesasar, beliau berperan bak seorang jenderal di medan perang. Bak presiden dalam sebuah negara. Bak nahkoda di sebuah kapal pesiar. Bak masinis bagi sebuah kereta. Bak mandi. Bakwan. Bakul. Dan banyak bak-bak lain nya. Intinya, ini bokap emang sebagai kepala keluarga. Bener-bener kepala keluarga. beliau bukan suami sieun istri, nyokap hormat dan patuh sama perintah bokap. Tapi bukan berarti bokap orang nya suka sewenang-wenang atau marah-marah. Sebenernya bokap orang nya nggak galak, malah beliau penyayang banget. cuman pembawaan nya aja yang suka bikin bayi umur 6 bulan jadi nangis ketakutan. Mungkin karena beliau berasal dari Pariaman yang notabene nya memang berisi orang-orang bersuara lantang dan keras. Ibaratnya mah Pariaman itu kayak Medan nya Sumatera Barat gitu.

bokap orang nya asik buat becandaan, lelucon nya masih ngikutin perkembangan zaman. Mungkin karena beliau masih muda. umm.. Gue nggak tau umur 46 itu masih bisa dibilang muda apa enggak. Tapi yang jelas, dia masih bisa lah diajakin nonton di bioskop atau sekedar mejeng di mall-mall gitu (ini ngajakin jalan bokap apa pacar?)

Bokap orang nya care sama perkembangan anak-anaknya. Anaknya yang udah cukup umur malah disuruh pacaran. Katanya sih biar entar nggak kayak orang bego. Biar cepet dewasa. Dulu waktu gue masih SMP, bokap malah rela ngasih gue modal buat ngajakin cewek jalan.
'kalau malam minggu ntar kamu bisa ngajakin cewek jalan, papa bakal kasih kamu duit cepek buat jalan-jalan atau makan'

Gila nggak tuh. Zaman Gue SMP dulu mah duit seratus ribu bisa bikin kita beli ratusan ribu butir kuaci. bisa dibayangin betapa indah nya malam minggu gue. Makan kuaci bareng pacar di tengah siraman sinar rembulan, trus gue ngegombalin pacar:
'sayang, kamu tau nggak. Cinta aku tuh kayak lagi makan kuaci'

'loh maksudnya yang?'

'iya, cinta aku itu nggak bikin kenyang'

Gue nggak tau kata-kata 'nggak bikin kenyang' itu juga sebuah gombalan apa enggak. Yang penting di imajinasi gue, itu cewek bakal klepek-klepek di gombalin kayak gitu. Dia bakal berasa terbang diantara ribuan kulit kuaci yang berserakan dan berkilau. Ah indahnya.

Tapi satu sifat buruk bokap. Beliau itu orang nya royal banget. Nggak pernah bisa nabung. Jadinya nyokap yang kelimpungan ngatur keuangan keluarga.
Tapi jujur. Dia bokap terhebat yang pernah gue milikin.

Ya karena emang bokap gue cuma satu.
Rabu, 14 September 2011 0 komentar

Keluar-Ga?

Seharian tadi gue ngabisin waktu di ruang keluarga. kuliah nya kelar cepet. Emang cuma satu mata kuliah sih. biasanya sih sehabis kuliah ngumpul dulu di BC (Business Center. Pasar mini di kawasan asrama Universitas Andalas -Red). Tapi kebetulan tadi mau servis motor, ya kepaksa pulang duluan. Jadinya nyampe rumah cepetan. ngabisin waktu di ruang keluarga. Bengong sendirian. Untung nya nggak ada ayam yang mati. kayak di iklan kacang itu lho. Belakangan gue jadi curiga jangan-jangan tuh ayam mati bukan karena ada yang bengong, lebih karena perkara politik, apa ada hubungan dengan nazaruddin? Tapi masa bodoh. Politik emang cuma bikin bodoh. Yang pro diteriakin bodoh, yang kontra malah kayak orang bodoh. Trus gue? Ya ikutan bodoh.

Balik ke masalah awal, bengong di ruang keluarga. Mata gue jadi kemana-mana. Ke pantai, ke gunung, ke sawah, ke gunung. Kok gunung nya dua? Iya, gue demen yang gunung nya dua. Nahloh?
Terakhir, mata gue mentok ke foto keluarga. Gue ngeliatin wajah bokap, nyokap, adek-adek gue, dan.. Hmm sesosok penampakan? Tapi gue nggak ambil pusing, mau penampakan atau enggak. Toh yang terkenal tetep Roy Suryo.

Dari sana gue kepikiran buat bikin postingan soal anggota keluarga gue. Ya, gue mau ngeliat aja seberapa jujur gue ngenilai keluarga lewat tulisan. Karena percaya nggak percaya, apa yang pertamakali muncul di otak lo ketika lo nulis adalah sebuah kejujuran yang pure dari hati lo.
Nggak percaya? Coba deh lo periksa buku pelajaran lo sewaktu SMP dulu. Pasti lo bakal nemuin tulisan-tulisan dengan bingkai Love yang ditengah-tengah nya ada nama lo dan si ehm. Gue udah buktiin. Banyak yang bikin begituan di buku pelajaran, buku catatan, diary, paling parah ada yang nulis begituan di sebelah gambar monyet di duit Rp.500 kertas.

Jadi ya mulai sekarang gue pengen nulis postingan tentang keluarga. Biar banyak yang kenal ama keluarga gue. jadi ntar nggak canggung lagi kalau ada yang pengen ngelamar heuheuheu. Eh gue kan cowok? Kok dilamar?

Oh ya belakangan gue tahu kalau penampakan yang di foto keluarga itu ternyata gue sendiri
2 komentar

Disorientasi kel-amin

Berjam-jam duduk di depan komputer. Ngeliatin desain blog gue. Ngesuggesti diri sendiri bahwa desain blog gue enggak unyu.
'blog lo keren sob. Gaul banget'
'siapa bilang desain blog lo feminim? Blog lo itu RAWK!'

Ya, kata-kata kayak gitu berusaha gue tanam didalam otak gue. Ngehilangin pikiran negatif tentang betapa.. Hmm.. 'Sesuatu'nya desain blog gue. Jujur aja. Background kartun garis-garis berbentuk orang berjenis kelamin wanita. Dengan tulisan 'random shit' itu terlihat begitu mesra di mata gue. Blog gue lebih terlihat seperti blog nya mas-mas feminim yang sering ngirim sms-sms galau ke semua nomer yang ada di phonebook nya. memalukan. Disaat gue memperlihatkan betapa macho nya gue lewat tulisan, ada sebuah gambar yang cUt3 AbHieZz langsung membongkar semua kemachoan gue. Sesuai tulisan di background. RANDOM. Bener-bener menunjukan betapa random nya kelamin gue.
Sedangkan kata SHIT memperlihatkan ekspresi seorang waria yang nggak dibayar sama om-om langganannya. Gue depresi. Mata gue merah, pipi gue merah, darah gue merah.

Dan setelah lelah ngeliatin monitor, gue memilih untuk tidur aja. tidur di sebuah sprei bergambar princess, sambil memeluk boneka snoopy.
besok gue mau belajar ngutek kuku.
Selasa, 13 September 2011 5 komentar

Gue Kangen SMA

Gue kangen SMA. Ya! Satu kata yang bakal sering lo liat kalau posisi lo sekarang adalah mahasiswa semester 1. Umm.. Ya bukan satu kata. Tiga kata. Tapi anggep aja satu kata. Biar kayak yang di film-film hollywood gitu. Biar keren.

Oke satu kata tersebut. Bener-bener bakal sering lo temuin nyelip di antara tweet-tweet ababil temen satu SMA lo dulu. Mulai dari yang:
'Gue kangen masa SMA'
atau
'Aku pengen kembali jadi siswa SMA'
atau
'dUcHh K4n9eNd BeuDh Cm4 SMA Ni3cHhz'
Sampai yang
'gue kangen SMA, kangen nongkrong di kantin SMA, kangen ngintipin daleman rok siswi SMA'

Oke guys. gue akuin, di kuliahan emang nggak ada mahasiswi yang doyan pakai rok kayak siswi SMA. Mereka pada make Jeans. Nggak ada celah buat ngintip. Tapi demi apa hal itu samasekali NGGAK BIKIN GUE KANGEN SAMA MASA SMA!
Apa yang bisa lo kangenin dari tugas yang bejibun, guru killer yang kerjanya cuma marah-marah nggak jelas, upacara bendera tiap senin dibawah terik matahari yang memeluk mesra. Sampai nilai ujian yang nggak pernah diatas 60!
Guys it totally suck moment which there's no one of them will make you miss it.

Hal semacam itu juga bisa lo temuin pas lo lagi kuliah. Malah lebih. Tugas lebih banyak. Dosen yang lebih killer. Cuman nilai aja yang nggak lebih naik.

Coba deh lo tanya hati yang paling dalem. Apa sih yang sebenernya lo kangenin? Apa bener lo kangen SMA? Atau hanya kangen temen-temen SMA?
Ya! Lo cuma kangen ama temen-temen semasa SMA lo. Lo kangen sama suasana yang tercipta kalau lo lagi nongkrong ama temen-temen lo. Lo kangen becandaan ama temen-temen lo. Gue juga. Gue kangen ama ****, ***, ******, *****, ****, ***, terlebih sama ********.
Kalau misalnyo noh temen-temen SMA dikumpulin di kampus lo. Trus kalian ngelakuin hal yang sama kayak yang kalian lakuin di SMA. Gue yakin deh nggak ada lagi satu kata 'GUE KANGEN SMA' yang bakal tertulis indah di Timeline twitter kita semua.

Ya kalaupun lo nggak punya satu kata buat di tulis di twitter, seenggaknya lo bisa nulis:

'GUE KANGEN TEMEN-TEMEN SMA'

Bener-bener satu kata yang indah, dan nggak ngeharusin gue buat ngebayangin betapa suram nya masa SMA gue.
Yap! I totally failed at Senior Highschool. But, it glad when i realize that i have many family on that moment :)

Will miss you guys :')
0 komentar

Intro-JUICE?

Perkenalkan. Nama gue Ranggi. Pengen nya sih gue di panggil Richard, atau Steven. Tapi nyokap ngelarang. Kata nyokap, dulu waktu beliau masih kecil pernah ada film tentang zaman penjajahan. Nah disana ada jenderal Belanda yang namanya Richard. Istrinya dua. Nyokap takut kalau ntar gue ikut-ikutan punya istri dua. Oke gue terima kalau nyokap nggak ngebolehin gue pake nama Richard. Tapi waktu gue tanya alasan buat nama Steven. Nyokap nggak ngejawab. Dia cuma mandangin langit. Trus ngelus kepala gue. kemudian berlalu gitu aja. Gue nggak tau kenapa. Tapi di pikiran gue, gue mencoba mengira-ngira. Apa dulu nyokap pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Apa dulu nenek pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Apa dulu kakek pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Random abis.

Sekarang gue kuliah di Unand. Semester 1 jurusan Akuntansi. Bokap pengennya gue jadi dokter. Tapi gue nggak mau. Gue nggak mau saingan ama cila yang mau cembuhin temen cila yang cakit, Biar bisa bermain bersama lagi. Tapi dulu bokap sempet maksain gue buat ngambil kuliah kedokteran. Gue tetep nggak mau. Gue mau jadi akuntan. Akhirnya nyokap muncul ngasih jalan tengah. Dengan semangatnya nyokap nyaranin gue jadi Dokter yang nanganin akuntan.
Atau jadi Akuntan yang ngitungin duit nya dokter. Gue milih yang kedua. Bokap setuju. Simbiosis mutualisme. Jadilah sekarang gue ambil akuntansi. Biar ntar bisa ngitungin duit dokter.
Tapi belakangan bokap sadar kalau ide nyokap ngawur abis. Itu sama aja bokap ngizinin gue masuk Akuntansi. Yah nasi udah jadi superbubur, enak dan gurih. Pake krupuk lagi. Kenyataan nggak bisa dirubah lagi. Gue duduk dan belajar sebagai mahasiswa baru Fakultas Ekonomi Universitas Andalas jurusan AKUNTANSI!

Gue anak pertama dari tiga orang bersaudara. Adik gue yang pertama, cowok. Namanya Rama. Adik gue yang kedua, cewek. Namanya Sinta. Jadi Rama dan Sinta. Bohong deh. Yang cewek namanya Riva. Dulu bonyok mungkin jarang nonton Indosiar. Makanya nggak tau soal Rama dan Sinta. Ga g4uL beUdh.

Gue orang nya biasa aja. Nggak moody, nggak humoris, nggak pinter, nggak bodoh, nggak cakep, nggak jelek, nggak gaul, nggak cupu, nggak nggak nggak kuat, nggak nggak nggak level, sama playboy playboy.
Beneran, gue orang nya biasa aja. Porsi makannya biasa. sikap nya biasa. cara berpakaian ya biasa. Tampang juga biasa. Iya, biasa.. Biasa-nya bikin cewek ngiler kyaaa~ kyaaa~

At last. I am totally i am. Whatever what people say. This is me, a totallyshit bloger with no-hope no-dream.
but, i hate when it no-love. So please love me :)

NB: Satu hal yang bikin tensi gue naik. Jaringan yang lemot. Bawaanya pengen ngemut tower
0 komentar

Proklamasi

hai, selamat datang di blog To-tallyshit. Ini blog baru gue. Sebuah blog semi-Diary yang tujuannya emang tempat buat gue ngeluarin unek-unek, enek-enek, sampai yang enak-enak.

Walaupun namanya semi-Diary, tapi jangan harap apa yang gue tulis disini beneran pernah terjadi. Gue emang suka lebay kalau nulis. Suka berfantasi nggak jelas. Pas SMA, gue pernah dapet tugas nulis Biografi nya Albert Enstein. Awalnya sih gue emang beneran nulis perjalanan hidup sang jenius, tapi makin lama tulisan gue makin ngawur. Gue nulis kalau doi pernah main ke kota tempat tinggal gue, di Padang. traktir gue makan siomay. Main lari-larian di Pantai. Minum es kelapa muda. Trus sebelum balik ke negara asalnya, Albert Enstein sempet-sempetnya nyatain cinta ke nenek gue.

Alhasil, gue dikasih nilai 100. Sempurna! Tapi di mata pelajaran mengarang. tugas biografi nya sendiri malah dikasih nilai 30.
'bonus karena kamu udah capek-capek nulis' begitu kata guru gue.

Walaupun banyakan khayalannya daripada kejadian nyata, tapi ini blog juga bukannya nggak bermakna. Sesuai nama blog nya, Totallyshit. Apa yang gue tulis disini bener-bener total dari fikiran gue. Gue nulis apa adanya. Bukan ada apa nya. Apalagi ada ada apa nya. Trus apa ada apa nya apa? Nahloh? Malah jadi bingung.

Oke, biar nggak makin bingung. Saat ini, detik ini, gue proklamasikan berdirinya blog To-tallyshit


klik untuk memperbesar pendapatan tulisan


Kenapa teks proklamasinya di tandatanganin Uut Permatasari? Gue juga nggak tau. Tanya aja pada rumput yang bergoyang
 
;