Selasa, 27 September 2011 0 komentar

Roti-er dan Si-Bintang (Breader and Sistar)

"there's an enemy who suddenly became your bestfriend however you hate them, that's your brother -anoname"


Sebuah quote yang mungkin gue dan Rama pegang sampai saat ini, seharian berantem. nggak jelas apa masalahnya, ada aja yang di ributin. Main PS berantem, makan berantem, bikin peer berantem.
Gue kelamaan di kamar mandi, berantem. Dia kelamaan di kamar mandi, berantem.
Gue mau nonton ini, berantem. Dia mau nonton itu, berantem.
Gue ngeledek dia yang dapet sms dari cewek, berantem. Dia ngeledek gue yang dapet sms dari operator, berantem.


kata orang-orang, kita udah kayak kucing sama pangeran, rama jadi kucing, gue jadi pangeran.
Bukan.. Bukan kayak kucing ama anjing. gue nggak mau disamain ama binatang, apalagi sama anjing. Gue mau nya jadi pangeran, pangeran yang phobia ama kucing, tiap ngeliat kucing, gue lempar. Pokoknya berantem mulu.

Tapi memang, kadang tiba-tiba aja gue dan dia bisa jadi sahabat, sering curhat tentang cewek. Walaupun dia rada nggak nyambung. Belum ngerti percintaan.

Waktu gue bilang: "sebenernya gue mau nembak cewek"
Dia bilang: "yaudah tembak aja"
Waktu gue bilang: "gue naksir ama seseorang"
Dia bilang: "yaudah naksir aja"
Waktu gue bilang: "kayaknya gue cinta mati"
Dia bilang: "yaudah mati aja"



Dia juga orang nya gampang disuruh-suruh, gue suruh beli ini itu kalau gue lagi capek, dia mah nurut aja, ya walaupun mesti dikasih iming-iming.
kalau dia lagi nggak mau disuruh-suruh, gue biasanya nyuruh Riva, adik perempuan gue.

Riva orang nya beda ama Rama, Riva itu dewasa, walaupun dia anak yang paling kecil, tapi prilaku nya kayak anak nomer 2. Umm maksudnya nggak kayak anak bungsu gitu, tapi juga nggak kayak anak ketiga, bukan kayak anak sulung, tapi sikap nya kayak anak yang lahir sebelum anak pertama, tapi yang lahir duluan itu anak ketiga. Pokoknya gitu deh.

Selain dewasa, dia juga anaknya nurut, sering ngebantu nyokap beberes rumah, apa-apa dikerjain. perkerjaan numpuk dikerjain, cucian terbengkalai dikerjain, anak orang dikerjain.

Mungkin karena beda jenis kelamin ama gue, gue jarang banget berantem ama dia, kadang dia jadi sohib gue buat ngeledek rama. Sering gue dan riva kerjasama buat ngerjain rama. bikin rama malu itu udah jadi prioritas kita berdua. Sering juga dia yang jadi sok pahlawan, ngelerai gue dan rama yang lagi berantem.

Riva punya jurus pamungkas, cubitannya nggak wajar, sakit parah, sekali kena cubit bisa membekas, membiru gitu, trus bengkak, trus bernanah, trus berulat, trus berkepompong, trus berkupu-kupu.



Yap. Mereka lah dua orang yang selama ini jadi sahabat sekaligus musuh gue di rumah. Mereka yang ngisi hari-hari gue. Mereka yang bikin gue ketawa, bikin gue kesel, bikin gue gondok, bikin gue seneng.
Gue kadang nggak bisa ngebayangin gimana rasanya jadi anak tunggal.
Emang sih apa-apa jadi punya kita, perhatian bonyok fokus ama kita. Tapi guys, materi nggak bakal bisa gantiin saudara. One of important thing that can't you bought.
FAMILY
F = For
A = A
M = Moment
I = It pleasurely
L = Loving
Y = You
Kamis, 15 September 2011 2 komentar

Nyoukaph, nyokaep, nyokap, nyopet?

Tau film kampung hawa di Trans7? Pernah denger soundtracknya? Ada kalimat "itulah hebatnya kaum hawa". Yap, gue setuju buat yang satu ini.
Nyokap emang wanita paling hebat. Awalnya gue mikir wanita yang paling hebat itu bokap. Tapi bokap nggak pake daster. Juga nggak punya 'tabung' susu. Jadinya jabatan wanita paling hebat terpaksa dilepas ke nyokap.
Dikeluarga gue kayaknya nyokap yang paling galak. Apa-apa dimarahin. Minta ini dimarahin. Minta itu dimarahin. Apalagi minta ini itu. Bahkan saking galak nya, dulu nyokap pernah cekcok sama tante nya bokap yang sekaligus menjabat bos nya bokap. Gara-gara dulu seminggu habis nikahan bokap masih jarang kerja. Tante nya bokap jadi nyalahin nyokap. Nyokap ngelawan. Perang dunia nggak dapet dielakan lagi. Suara scream nya nyokap menggema keseluruh penjuru. Berkolaborasi sama suara rock nya tante bokap. Kalau misalnya hari itu gue udah lahir, gue pasti udah caloin tiket konser scream v.s rock ala nyokap dan tante nya bokap.
Gue sempet nanya ke nyokap soal hubungan nyokap sama tante nya bokap itu sekarang gimana.
Nyokap cuma senyum.
'baik-baik aja. Malah sekarang kalau lagi sakit dia suka minta dimasakin sama mama'

Gue jadi merinding sendiri. Gila! Gue kan sering ngelawan sama guru. Nggak kebayang kalau ntar guru-guru yang gue lawan juga minta masakin ke gue. Apalagi ntar ada yg udah meninggal. Masa iya gue mesti nganterin sesajen?

nyokap orang nya ulet. Semua kerjaan rumah diberesin seketika. Sampah yang berserakan hilang, debu-debu hilang, tv hilang, kulkas hilang, duit hilang. Gue sampai ragu, nyokap itu ke'ibu'an apa ke'maling'an?

Kebalikan dari bokap. Nyokap nggak pernah ngedukung gue buat pacaran. Disaat bokap nyuruh gue buat nyari pacar, nyokap malah nyuruh gue nyari amal. Disaat bokap nyuruh gue ngirim sms ke pacar, nyokap malah nyuruh gue ngirim sms ke iklan-iklan ramalan yang ada REG(spasi)RAMAL nya. Masa iya gue mesti bayar Rp 2.000/sms cuma buat baca sms yang bilang kalau gue nggak cocok kerja di air. Lagian gue juga nggak mau kerja di air, mau nya kerja di bayar. Hueheueheu

Mereka udah kayak jin baik dan jin jahat yang suka ada di kartun-kartun. Bokap gue bayangin sebagai cowok berbaju putih bersih, bermata sayu, dengan wajah unyu, bersayap merpati, dengan tongkat ibu peri. Sedangkan nyokap memakai baju merah terang. Berwajah seram, dengan ekor panah, sayap kelelawar, dan dua tanduk di kepala. gue dilema banget.
Tapi nyokap juga nggak pernah ngelarang gue buat pacaran.
Waktu gue tanya alasan nya. Dengan wajah keibuan nya nyokap ngejawab
'karena mama yakin nggak bakal ada cewek yang mau jadi pacar kamu'

Ah gue jadi pengen minjem bedak sama baju nyokap, bawa kecrekan, trus nyanyi-nyanyi di perempatan.
0 komentar

Boukaph, Bokeap, bokap, bokep?

Bokap. Pria yang biasa gue panggil papa ini, punya posisi penting dalam keluarga gue. bukan hanya sebagai tulang punggung, tapi juga tulang rusuk dan tulang kering. Pokoknya segala macem jabatan tulang dipegang sama pria berumur 46'an ini. Dengan paras sangar dan kumis yang bisa bikin kutu kesasar, beliau berperan bak seorang jenderal di medan perang. Bak presiden dalam sebuah negara. Bak nahkoda di sebuah kapal pesiar. Bak masinis bagi sebuah kereta. Bak mandi. Bakwan. Bakul. Dan banyak bak-bak lain nya. Intinya, ini bokap emang sebagai kepala keluarga. Bener-bener kepala keluarga. beliau bukan suami sieun istri, nyokap hormat dan patuh sama perintah bokap. Tapi bukan berarti bokap orang nya suka sewenang-wenang atau marah-marah. Sebenernya bokap orang nya nggak galak, malah beliau penyayang banget. cuman pembawaan nya aja yang suka bikin bayi umur 6 bulan jadi nangis ketakutan. Mungkin karena beliau berasal dari Pariaman yang notabene nya memang berisi orang-orang bersuara lantang dan keras. Ibaratnya mah Pariaman itu kayak Medan nya Sumatera Barat gitu.

bokap orang nya asik buat becandaan, lelucon nya masih ngikutin perkembangan zaman. Mungkin karena beliau masih muda. umm.. Gue nggak tau umur 46 itu masih bisa dibilang muda apa enggak. Tapi yang jelas, dia masih bisa lah diajakin nonton di bioskop atau sekedar mejeng di mall-mall gitu (ini ngajakin jalan bokap apa pacar?)

Bokap orang nya care sama perkembangan anak-anaknya. Anaknya yang udah cukup umur malah disuruh pacaran. Katanya sih biar entar nggak kayak orang bego. Biar cepet dewasa. Dulu waktu gue masih SMP, bokap malah rela ngasih gue modal buat ngajakin cewek jalan.
'kalau malam minggu ntar kamu bisa ngajakin cewek jalan, papa bakal kasih kamu duit cepek buat jalan-jalan atau makan'

Gila nggak tuh. Zaman Gue SMP dulu mah duit seratus ribu bisa bikin kita beli ratusan ribu butir kuaci. bisa dibayangin betapa indah nya malam minggu gue. Makan kuaci bareng pacar di tengah siraman sinar rembulan, trus gue ngegombalin pacar:
'sayang, kamu tau nggak. Cinta aku tuh kayak lagi makan kuaci'

'loh maksudnya yang?'

'iya, cinta aku itu nggak bikin kenyang'

Gue nggak tau kata-kata 'nggak bikin kenyang' itu juga sebuah gombalan apa enggak. Yang penting di imajinasi gue, itu cewek bakal klepek-klepek di gombalin kayak gitu. Dia bakal berasa terbang diantara ribuan kulit kuaci yang berserakan dan berkilau. Ah indahnya.

Tapi satu sifat buruk bokap. Beliau itu orang nya royal banget. Nggak pernah bisa nabung. Jadinya nyokap yang kelimpungan ngatur keuangan keluarga.
Tapi jujur. Dia bokap terhebat yang pernah gue milikin.

Ya karena emang bokap gue cuma satu.
Rabu, 14 September 2011 0 komentar

Keluar-Ga?

Seharian tadi gue ngabisin waktu di ruang keluarga. kuliah nya kelar cepet. Emang cuma satu mata kuliah sih. biasanya sih sehabis kuliah ngumpul dulu di BC (Business Center. Pasar mini di kawasan asrama Universitas Andalas -Red). Tapi kebetulan tadi mau servis motor, ya kepaksa pulang duluan. Jadinya nyampe rumah cepetan. ngabisin waktu di ruang keluarga. Bengong sendirian. Untung nya nggak ada ayam yang mati. kayak di iklan kacang itu lho. Belakangan gue jadi curiga jangan-jangan tuh ayam mati bukan karena ada yang bengong, lebih karena perkara politik, apa ada hubungan dengan nazaruddin? Tapi masa bodoh. Politik emang cuma bikin bodoh. Yang pro diteriakin bodoh, yang kontra malah kayak orang bodoh. Trus gue? Ya ikutan bodoh.

Balik ke masalah awal, bengong di ruang keluarga. Mata gue jadi kemana-mana. Ke pantai, ke gunung, ke sawah, ke gunung. Kok gunung nya dua? Iya, gue demen yang gunung nya dua. Nahloh?
Terakhir, mata gue mentok ke foto keluarga. Gue ngeliatin wajah bokap, nyokap, adek-adek gue, dan.. Hmm sesosok penampakan? Tapi gue nggak ambil pusing, mau penampakan atau enggak. Toh yang terkenal tetep Roy Suryo.

Dari sana gue kepikiran buat bikin postingan soal anggota keluarga gue. Ya, gue mau ngeliat aja seberapa jujur gue ngenilai keluarga lewat tulisan. Karena percaya nggak percaya, apa yang pertamakali muncul di otak lo ketika lo nulis adalah sebuah kejujuran yang pure dari hati lo.
Nggak percaya? Coba deh lo periksa buku pelajaran lo sewaktu SMP dulu. Pasti lo bakal nemuin tulisan-tulisan dengan bingkai Love yang ditengah-tengah nya ada nama lo dan si ehm. Gue udah buktiin. Banyak yang bikin begituan di buku pelajaran, buku catatan, diary, paling parah ada yang nulis begituan di sebelah gambar monyet di duit Rp.500 kertas.

Jadi ya mulai sekarang gue pengen nulis postingan tentang keluarga. Biar banyak yang kenal ama keluarga gue. jadi ntar nggak canggung lagi kalau ada yang pengen ngelamar heuheuheu. Eh gue kan cowok? Kok dilamar?

Oh ya belakangan gue tahu kalau penampakan yang di foto keluarga itu ternyata gue sendiri
2 komentar

Disorientasi kel-amin

Berjam-jam duduk di depan komputer. Ngeliatin desain blog gue. Ngesuggesti diri sendiri bahwa desain blog gue enggak unyu.
'blog lo keren sob. Gaul banget'
'siapa bilang desain blog lo feminim? Blog lo itu RAWK!'

Ya, kata-kata kayak gitu berusaha gue tanam didalam otak gue. Ngehilangin pikiran negatif tentang betapa.. Hmm.. 'Sesuatu'nya desain blog gue. Jujur aja. Background kartun garis-garis berbentuk orang berjenis kelamin wanita. Dengan tulisan 'random shit' itu terlihat begitu mesra di mata gue. Blog gue lebih terlihat seperti blog nya mas-mas feminim yang sering ngirim sms-sms galau ke semua nomer yang ada di phonebook nya. memalukan. Disaat gue memperlihatkan betapa macho nya gue lewat tulisan, ada sebuah gambar yang cUt3 AbHieZz langsung membongkar semua kemachoan gue. Sesuai tulisan di background. RANDOM. Bener-bener menunjukan betapa random nya kelamin gue.
Sedangkan kata SHIT memperlihatkan ekspresi seorang waria yang nggak dibayar sama om-om langganannya. Gue depresi. Mata gue merah, pipi gue merah, darah gue merah.

Dan setelah lelah ngeliatin monitor, gue memilih untuk tidur aja. tidur di sebuah sprei bergambar princess, sambil memeluk boneka snoopy.
besok gue mau belajar ngutek kuku.
Selasa, 13 September 2011 5 komentar

Gue Kangen SMA

Gue kangen SMA. Ya! Satu kata yang bakal sering lo liat kalau posisi lo sekarang adalah mahasiswa semester 1. Umm.. Ya bukan satu kata. Tiga kata. Tapi anggep aja satu kata. Biar kayak yang di film-film hollywood gitu. Biar keren.

Oke satu kata tersebut. Bener-bener bakal sering lo temuin nyelip di antara tweet-tweet ababil temen satu SMA lo dulu. Mulai dari yang:
'Gue kangen masa SMA'
atau
'Aku pengen kembali jadi siswa SMA'
atau
'dUcHh K4n9eNd BeuDh Cm4 SMA Ni3cHhz'
Sampai yang
'gue kangen SMA, kangen nongkrong di kantin SMA, kangen ngintipin daleman rok siswi SMA'

Oke guys. gue akuin, di kuliahan emang nggak ada mahasiswi yang doyan pakai rok kayak siswi SMA. Mereka pada make Jeans. Nggak ada celah buat ngintip. Tapi demi apa hal itu samasekali NGGAK BIKIN GUE KANGEN SAMA MASA SMA!
Apa yang bisa lo kangenin dari tugas yang bejibun, guru killer yang kerjanya cuma marah-marah nggak jelas, upacara bendera tiap senin dibawah terik matahari yang memeluk mesra. Sampai nilai ujian yang nggak pernah diatas 60!
Guys it totally suck moment which there's no one of them will make you miss it.

Hal semacam itu juga bisa lo temuin pas lo lagi kuliah. Malah lebih. Tugas lebih banyak. Dosen yang lebih killer. Cuman nilai aja yang nggak lebih naik.

Coba deh lo tanya hati yang paling dalem. Apa sih yang sebenernya lo kangenin? Apa bener lo kangen SMA? Atau hanya kangen temen-temen SMA?
Ya! Lo cuma kangen ama temen-temen semasa SMA lo. Lo kangen sama suasana yang tercipta kalau lo lagi nongkrong ama temen-temen lo. Lo kangen becandaan ama temen-temen lo. Gue juga. Gue kangen ama ****, ***, ******, *****, ****, ***, terlebih sama ********.
Kalau misalnyo noh temen-temen SMA dikumpulin di kampus lo. Trus kalian ngelakuin hal yang sama kayak yang kalian lakuin di SMA. Gue yakin deh nggak ada lagi satu kata 'GUE KANGEN SMA' yang bakal tertulis indah di Timeline twitter kita semua.

Ya kalaupun lo nggak punya satu kata buat di tulis di twitter, seenggaknya lo bisa nulis:

'GUE KANGEN TEMEN-TEMEN SMA'

Bener-bener satu kata yang indah, dan nggak ngeharusin gue buat ngebayangin betapa suram nya masa SMA gue.
Yap! I totally failed at Senior Highschool. But, it glad when i realize that i have many family on that moment :)

Will miss you guys :')
0 komentar

Intro-JUICE?

Perkenalkan. Nama gue Ranggi. Pengen nya sih gue di panggil Richard, atau Steven. Tapi nyokap ngelarang. Kata nyokap, dulu waktu beliau masih kecil pernah ada film tentang zaman penjajahan. Nah disana ada jenderal Belanda yang namanya Richard. Istrinya dua. Nyokap takut kalau ntar gue ikut-ikutan punya istri dua. Oke gue terima kalau nyokap nggak ngebolehin gue pake nama Richard. Tapi waktu gue tanya alasan buat nama Steven. Nyokap nggak ngejawab. Dia cuma mandangin langit. Trus ngelus kepala gue. kemudian berlalu gitu aja. Gue nggak tau kenapa. Tapi di pikiran gue, gue mencoba mengira-ngira. Apa dulu nyokap pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Apa dulu nenek pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Apa dulu kakek pernah terlibat cinta sama seseorang bernama Steven? Random abis.

Sekarang gue kuliah di Unand. Semester 1 jurusan Akuntansi. Bokap pengennya gue jadi dokter. Tapi gue nggak mau. Gue nggak mau saingan ama cila yang mau cembuhin temen cila yang cakit, Biar bisa bermain bersama lagi. Tapi dulu bokap sempet maksain gue buat ngambil kuliah kedokteran. Gue tetep nggak mau. Gue mau jadi akuntan. Akhirnya nyokap muncul ngasih jalan tengah. Dengan semangatnya nyokap nyaranin gue jadi Dokter yang nanganin akuntan.
Atau jadi Akuntan yang ngitungin duit nya dokter. Gue milih yang kedua. Bokap setuju. Simbiosis mutualisme. Jadilah sekarang gue ambil akuntansi. Biar ntar bisa ngitungin duit dokter.
Tapi belakangan bokap sadar kalau ide nyokap ngawur abis. Itu sama aja bokap ngizinin gue masuk Akuntansi. Yah nasi udah jadi superbubur, enak dan gurih. Pake krupuk lagi. Kenyataan nggak bisa dirubah lagi. Gue duduk dan belajar sebagai mahasiswa baru Fakultas Ekonomi Universitas Andalas jurusan AKUNTANSI!

Gue anak pertama dari tiga orang bersaudara. Adik gue yang pertama, cowok. Namanya Rama. Adik gue yang kedua, cewek. Namanya Sinta. Jadi Rama dan Sinta. Bohong deh. Yang cewek namanya Riva. Dulu bonyok mungkin jarang nonton Indosiar. Makanya nggak tau soal Rama dan Sinta. Ga g4uL beUdh.

Gue orang nya biasa aja. Nggak moody, nggak humoris, nggak pinter, nggak bodoh, nggak cakep, nggak jelek, nggak gaul, nggak cupu, nggak nggak nggak kuat, nggak nggak nggak level, sama playboy playboy.
Beneran, gue orang nya biasa aja. Porsi makannya biasa. sikap nya biasa. cara berpakaian ya biasa. Tampang juga biasa. Iya, biasa.. Biasa-nya bikin cewek ngiler kyaaa~ kyaaa~

At last. I am totally i am. Whatever what people say. This is me, a totallyshit bloger with no-hope no-dream.
but, i hate when it no-love. So please love me :)

NB: Satu hal yang bikin tensi gue naik. Jaringan yang lemot. Bawaanya pengen ngemut tower
0 komentar

Proklamasi

hai, selamat datang di blog To-tallyshit. Ini blog baru gue. Sebuah blog semi-Diary yang tujuannya emang tempat buat gue ngeluarin unek-unek, enek-enek, sampai yang enak-enak.

Walaupun namanya semi-Diary, tapi jangan harap apa yang gue tulis disini beneran pernah terjadi. Gue emang suka lebay kalau nulis. Suka berfantasi nggak jelas. Pas SMA, gue pernah dapet tugas nulis Biografi nya Albert Enstein. Awalnya sih gue emang beneran nulis perjalanan hidup sang jenius, tapi makin lama tulisan gue makin ngawur. Gue nulis kalau doi pernah main ke kota tempat tinggal gue, di Padang. traktir gue makan siomay. Main lari-larian di Pantai. Minum es kelapa muda. Trus sebelum balik ke negara asalnya, Albert Enstein sempet-sempetnya nyatain cinta ke nenek gue.

Alhasil, gue dikasih nilai 100. Sempurna! Tapi di mata pelajaran mengarang. tugas biografi nya sendiri malah dikasih nilai 30.
'bonus karena kamu udah capek-capek nulis' begitu kata guru gue.

Walaupun banyakan khayalannya daripada kejadian nyata, tapi ini blog juga bukannya nggak bermakna. Sesuai nama blog nya, Totallyshit. Apa yang gue tulis disini bener-bener total dari fikiran gue. Gue nulis apa adanya. Bukan ada apa nya. Apalagi ada ada apa nya. Trus apa ada apa nya apa? Nahloh? Malah jadi bingung.

Oke, biar nggak makin bingung. Saat ini, detik ini, gue proklamasikan berdirinya blog To-tallyshit


klik untuk memperbesar pendapatan tulisan


Kenapa teks proklamasinya di tandatanganin Uut Permatasari? Gue juga nggak tau. Tanya aja pada rumput yang bergoyang
 
;