Kamis, 15 September 2011

Boukaph, Bokeap, bokap, bokep?

Bokap. Pria yang biasa gue panggil papa ini, punya posisi penting dalam keluarga gue. bukan hanya sebagai tulang punggung, tapi juga tulang rusuk dan tulang kering. Pokoknya segala macem jabatan tulang dipegang sama pria berumur 46'an ini. Dengan paras sangar dan kumis yang bisa bikin kutu kesasar, beliau berperan bak seorang jenderal di medan perang. Bak presiden dalam sebuah negara. Bak nahkoda di sebuah kapal pesiar. Bak masinis bagi sebuah kereta. Bak mandi. Bakwan. Bakul. Dan banyak bak-bak lain nya. Intinya, ini bokap emang sebagai kepala keluarga. Bener-bener kepala keluarga. beliau bukan suami sieun istri, nyokap hormat dan patuh sama perintah bokap. Tapi bukan berarti bokap orang nya suka sewenang-wenang atau marah-marah. Sebenernya bokap orang nya nggak galak, malah beliau penyayang banget. cuman pembawaan nya aja yang suka bikin bayi umur 6 bulan jadi nangis ketakutan. Mungkin karena beliau berasal dari Pariaman yang notabene nya memang berisi orang-orang bersuara lantang dan keras. Ibaratnya mah Pariaman itu kayak Medan nya Sumatera Barat gitu.

bokap orang nya asik buat becandaan, lelucon nya masih ngikutin perkembangan zaman. Mungkin karena beliau masih muda. umm.. Gue nggak tau umur 46 itu masih bisa dibilang muda apa enggak. Tapi yang jelas, dia masih bisa lah diajakin nonton di bioskop atau sekedar mejeng di mall-mall gitu (ini ngajakin jalan bokap apa pacar?)

Bokap orang nya care sama perkembangan anak-anaknya. Anaknya yang udah cukup umur malah disuruh pacaran. Katanya sih biar entar nggak kayak orang bego. Biar cepet dewasa. Dulu waktu gue masih SMP, bokap malah rela ngasih gue modal buat ngajakin cewek jalan.
'kalau malam minggu ntar kamu bisa ngajakin cewek jalan, papa bakal kasih kamu duit cepek buat jalan-jalan atau makan'

Gila nggak tuh. Zaman Gue SMP dulu mah duit seratus ribu bisa bikin kita beli ratusan ribu butir kuaci. bisa dibayangin betapa indah nya malam minggu gue. Makan kuaci bareng pacar di tengah siraman sinar rembulan, trus gue ngegombalin pacar:
'sayang, kamu tau nggak. Cinta aku tuh kayak lagi makan kuaci'

'loh maksudnya yang?'

'iya, cinta aku itu nggak bikin kenyang'

Gue nggak tau kata-kata 'nggak bikin kenyang' itu juga sebuah gombalan apa enggak. Yang penting di imajinasi gue, itu cewek bakal klepek-klepek di gombalin kayak gitu. Dia bakal berasa terbang diantara ribuan kulit kuaci yang berserakan dan berkilau. Ah indahnya.

Tapi satu sifat buruk bokap. Beliau itu orang nya royal banget. Nggak pernah bisa nabung. Jadinya nyokap yang kelimpungan ngatur keuangan keluarga.
Tapi jujur. Dia bokap terhebat yang pernah gue milikin.

Ya karena emang bokap gue cuma satu.

0 komentar:

Posting Komentar

 
;