Sabtu, 05 November 2011

Beli 1 Bonus 3

Gue nggak habis pikir. Gue ketemu dosen yang kayaknya ketularan promo iklan mie rebus. nama beliau S*hr*l S*bi***, dosen dari salah satu mata kuliah wajib di Fakultas Ekonomi Universitas Andalas. Kenapa gue bilang beliau ketularan iklan mie rebus? beliau orangnya royal banget sama jadwal kuliah. Nggak hadir sekali, diganti tiga kali.


Kisahnya berawal pada rabu kemarin, saat itu langit mendung. Gue dan temen-temen masuk kelas seperti biasa. Nggak ada hal aneh. Ataupun fenomena janggal yang kami alami. Sampai pada akhirnya pak Sah**l *ab*r*n memulai berbicara.

'maaf minggu kemarin saya tidak masuk'

'nggak apa-apa pak' jawab kami kompak. Beberapa keliatan melirik satu sama lain. Anak-anak yang duduk di barisan paling depan gelisah. Langit mulai mencekam.

'sebagai permintaan maaf, saya...'
'DUAARR!!' belum sempat pak **hru* sa*i*in menyelesaikan ucapannya, petir besar menggelegar. Semua terdiam. Begitu pun sang dosen. Lalu beliau kembali berbicara.
'akan mengganti jadwal tersebut' ucap beliau tenang. Gue sempat ngelirik ke arah Taufik. Bibirnya menggigil. Tangannya mengepal. Sesaat dia ngelirik gue, memaksa tersenyum. Gue cuma bisa mejamin mata, dan menggeleng pelan. Gue tahu isyarat itu. Taufik pengen gue ngeyakinin dia kalau dia cuma sedang bermimpi.

'dan...' ucapan sang dosen kembali mencuri perhatian gue. Sekilas gue bisa ngeliat keringat mengucur dari dahi Aris yang duduk persis didepan.
'saya bersedia mengganti kehilangan jadwal kalian yang satu kali itu, dengan tiga kali tatap muka'
Tangis pun pecah. temen-temen gue histeris. Taufik yang tadi berharap ini cuma mimpi mulai menggigit bibir. Beberapa berontak, tapi nihil. Jangan harap bisa bernegosiasi. Gue terdiam. Mencoba mengamati. Sampai akhirnya gue tersadar kalau hal ini nggak bisa dirubah lagi. Diluar, hujan mulai turun. Deras. Seperti air yang mengalir disudut mata gue. Dengan mata yang masih basah, gue tatap langit kelabu siang itu. Kejadian ini, persis seperti apa yang terjadi beberapa bulan lalu.

hari itu........

'dalam tiga minggu kedepan kita akan bertatap muka dua kali dalam satu minggu. Rabu dan Sabtu'. Ujar pak *ahr*l s*biri* lantang.
Komting kelas gue bangkit. 'tapi pak. Jadwal yang mesti bapak ganti itu cuma satu kali tatap muka'.
Beberapa teman yang terkenal brandal dikelas juga bangkit meng'iya'kan. 'bukankah menambah jadwal diluar KRS itu salah pak?' Putra cukup kritis.

'ini bentuk permintaan maaf saya. Seharusnya kalian senang mendapat hak lebih dalam belajar'

'kenapa harus Sabtu pak?' yang lain protes.

'Kalau kalian tidak ingin masuk yasudah, tunggu saja nilai E di akhir semester' ancam pak ***rul ***irin tegas. Teman-teman gue teriak. Gue teriak. Mereka teriak karena jadwal rutin mudik tiap minggu mereka bakal terganggu. Gue teriak karena ngeliat 'Syahrini' (cewek yang gue taksir) jalan sama cowok lain di depan kelas gue.

Gue emang nggak peduli sama jadwal tambahan di hari Sabtu. Toh gue nggak bakal mudik. Gue asli Padang. Libur nggak libur gue tetep di Padang. jadwal malas-malasan dirumah emang jadi berkurang. Positifnya, gue dapet jajan tambahan.
Kenapa? Ya, disaat temen-temen gue dikasih jajan perbulan, gue masih dikasih perhari. Kayak anak SMA. Gue pernah minta ama bokap buat dikasih jajan perbulan aja. Tapi bokap nolak, dia nggak mau gue jadi kayak PNS Yang terima duit tiap bulan.
'kalau dari kecil kamu udah kayak PNS ntar udah gede juga kamu bakal jadi PNS nak'

'emang kenapa kalau PNS pa?'

'papa nggak mau kamu jadi PNS. PNS itu hidupnya sederhana. gak maju-maju. PNS sekarang juga rawan ketidakdisiplinan' terang bokap.
'makanya papa ngasih kamu jajan perhari. Biar kayak pengusaha gitu yang terima duit nya juga perhari. Pengusaha itu mandiri. kalau mau cepet kaya, ya kerja keras. Beda ama PNS, mau kerja sekeras apapun juga gaji nya tetap segitu'. Lanjut bokap lagi.

Gue jadi nggak ngerti pola pikir bokap. Masa uang jajan disamain ama pekerjaan di masa depan. Tapi sebagai anak baik ya gue nurut aja. Terlebih bokap ngejelasinnya pakai mata berbintang-bintang gitu. Gue jadi nggak tega sendiri. Trus gue coba ngomong ama nyokap. Nyokap kayaknya ngerti. Kita bertiga bikin penawaran. Bokap mau nya ngasih gue jajan perminggu. Tapi langsung gue tolak.
'jajan perminggu itu sama kayak kuli bangunan yang terima gaji tiap weekend pa. Please ngertiin anakmu ini. Aku nggak mau jadi kuli' mohon gue sambil bersujud.

Sumpah gue lebih milih jadi pengusaha daripada jadi kuli. Yaa gue juga nggak tahu sih apa bener kuli itu terima gaji perminggu. Tapi yang jelas dulu waktu rumah gue diperbaiki pasca gempa 30 September, kalo pas-pas weekend gitu tuh kuli bangunan yang kerja dirumah gue sering mintain gaji nya gitu ke nyokap. Gue jadi merinding.
Akhirnya bokap tetep ngasih gue jajan perhari, mau kuliahnya lama atau cuma nginjekin kaki kekampus doang, duit yang gue terima tetep segitu. Yah daripada ntar jadi kuli.


Balik ke masalah pak sah*** sab****. kalau biasanya hari sabtu itu kosong dan gue nya nggak dikasih jajan. sabtu besok bakal ada jadwal kekampus, otomatis gue bakal dapet jajan. gue adem aja sama pernyataan sang dosen. Tapi kemarin itu beda. Jadwal tambahannya bakal diadain hari Kamis. artinya nggak bakal ada duit tambahan dibalik jadwal tambahan. Gue nggak tau kenapa nasib gue kayak gini. Waktu nulis postingan ini juga gue nggak berhenti nangis.

Gue nggak tahu gimana nasib gue beberapa minggu kedepan.
entahlah
*memandang langit sore* *mandang dari balik jemuran* *kemudian daleman beterbangan*

NB : demi menjaga privasi, nama-nama sengaja disamarkan. Begitu juga nama sang dosen yang sengaja disensor sedemikian rupa.

4 komentar:

kata-katakita mengatakan...

meskipun lu homo, but harus gue akui ketikan ini lumayan . .

To-tallyshit mengatakan...

Lo siapa? Yang bilang gue homo siapa? -____-

Viera mengatakan...

meskipun gue cantik banget, but harus gue akui ketikan ini sungguh mencekam nan menggelinjang…<--- mengutip komen di atas lo

Iiiiih jarang ya blogging nya :( Pdhal seru2 nih ceritanya

To-tallyshit mengatakan...

Belakangan ini sibuk UAS kakak jd jarang ngepost, tapi gue usahain bakal sering-sering deh :D Ya meskipun gue oenyoeh banget, but ketikan ini harus tetep jalan, kak

Posting Komentar

 
;