Selasa, 14 Februari 2012

coklatntine dan mawarntine

Tanggal 14 Februari. Banyak polemik yang terjadi terkait masalah paling sensitif yang gue sendiri agak tabu buat ngebahasnya. ada 4 keyword yang menjadi pusat perbincangan massa soal hari kasih sayang ini ; coklat, hukum, status, dan cinta. Ah, cinta.


Coklat yang gue enggak tau kenapa, menjadi simbol kasih sayang di hari Valentine ini. Apa-apa serba coklat. Ketemu cewek minta coklat, ketemu pacar minta coklat, ketemu gebetan minta coklat, ketemu mantan minta balikan. Coklat mendadak ramai jadi perbincangan dan jadi penentu status sosial persayangan dan percintaan. Bukan soal kualitas coklatnya, tapi kuantitas. Kualitas ke'coklat'an tidak menjamin seseorang menjadi keren.


Analogi sederhana :
-Semakin banyak coklat yang lo dapet, berarti semakin banyak orang yang sayang sama lo. (teori kuantitas coklat).

-Semakin coklat noda di ketek lo yang bau sepet, berarti semakin banyak orang yang pengen musnahin lo. (teori kualitas coklat).


Gue sendiri pernah ngalamin sendiri yang namanya 'kasih coklat i luph you' ini.
Dulu zaman gue masih keren (masih punya pacar, red.). Gue sempat dikasih coklat sama pacar, sebut saja Mawar (bukan nama sebenarnya). Kejadiannya gini, 14 Februari beberapa tahun yang lalu, di pagi yang tenang sebelum berangkat sekolah, si do'i bela-belain dateng ke rumah, bawa coklat-coklat berbentuk kepala kambing ( belakangan gue dikasih tau kalo itu kepala beruang) warna-warni unyu gitu. Jumlahnya 24 buah, melambangkan 14+6+4. 14 (tanggal valentine), 6 (6 bulan kami jadian), 4 (angka kesukaan nyokapnya). Gue nggak tau kenapa dia sempet-sempetnya masukin angka kesukaan nyokapnya.


pas dia dateng, gue lagi siap-siap pakai sepatu, dia keluar dari mobil, gue keluar dari rumah, kita keluar bareng, ah nikmatnya. Umm gue nggak tau kenapa setiap gue nulis di blog pasti ada adegan 'gue keluar, dia keluar, kita keluar bareng, ah nikmatnya' itu. Mungkin ini ada hubungannya dengan.... Ah sudahlah.

Waktu ngeliat mobil dia parkir depan rumah, sebagai pacar yang baik gue langsung keluar nyambut dan ngasih senyum terbaik. si Mawar itu kalo sekolah selalu dianter sama supir bokapnya, nama supirnya itu Pak Ayang, jadilah di pagi itu ada adegan : cewek gue buka pintu mobil, teriak 'ayaaaang', gue ngeliat supirnya, teriak 'pak ayaaaang'. Adegan ayang-ayangan itu berlangsung sekitar 5 menit sampai akhirnya pacar gue nyodorin kotak berbentuk love, warna ungu, yang didalamnya ada coklat-coklat unyu berkepala kambing yang dia bikin sendiri itu.

'happy chocolate day' katanya tersenyum sambil miring-miringin kepala kekanan gitu.

'wah, katanya nggak bakal ngerayain valentine' nggak lupa gue bales senyum, sambil buka kotak ungu tadi.

'siapa juga yang ngerayain Valentine, aku kan cuma ngasih coklat' kali ini kepalanya yang tadi miring kekanan mulai agak lurus, namun senyumnya masih konstan.


gue lumayan speechless denger jawaban dia, jawaban pintar yang sebelumnya nggak pernah gue sadari. Orang-orang terlalu asik menilai kegiatan 'kasih coklat i luph you' itu sebagai bentuk perayaan Valentine. Padahal kan emang cuma ngasih coklat, momentnya aja yang pas hari Valentine.
Itu sama aja kayak bule-bule yang ngasih ketupat di hari lebaran.


Pagi itu si Mawar ngambil satu coklat dan nyodorin ke mulut gue. Kayak adegan suap-suapan so sweet gitu. Satu coklat gue lahap habis, dua coklat, tiga coklat, empat coklat, gue nge-stop adegan suap-suapan itu pas dicoklat kelima. Dibayangan gue, kalau itu adegan nggak dihenti'in, si Mawar bakal terus-terusan nyuapin gue sampai ke kotak-kotaknya, bahkan mungkin mobil dan pak Ayang juga ikut disodorin ke mulut gue. Ah horror.



Malamnya gantian gue yang ngasih beberapa tangkai mawar buat si Mawar, sebenernya gue pengen ngebalas tindakan 'bikin coklat sendiri' dia sama tindakan 'tanam mawar sendiri', tapi agak ribet juga kali ya.


pas gue dateng, si Mawar lagi sama bokapnyokapnya di ruang TV. Mungkin lagi nonton laga Indosiar. Gue ketuk pintu sambil ngucap salam. Yang keluar ternyata malah Om Adi, bokapnya Mawar. Sumpah waktu itu gue langsung jadi B3 B3 gitu; Berdegup jantungnya, Berkeringat keteknya, dan Berharap dibolehin masuk. Apalagi pas Om Adi nyamperinnya nggak cuma sampai ruang tamu. Tapi sampai pintu. Gue sebisa mungkin nyembunyiin mawar yang gue bawa. Tapi apalah daya Om Adi keburu liat. Dia senyum-senyum, trus liat kalender, trus tepok jidat, trus ngangguk-ngangguk.
Alhamdulillah, gue nggak kebayang aja kalo bokapnya Mawar malah jadi kayak yang di iklan XL, nyuruh gue nyari sejuta mawar buat Mawar.


Ya begitulah the first dan the last Valentine gue sampai saat ini. Miris. Emang. Tapi ya gue juga bukan tipe orang yang tiap Valentine mesti ngerayain, bukan orang yang tiap Valentine gatel pengen ngasih atau makan coklat, dan juga bukan orang yang anti-Valentine sama sekali. Kadang agak gimana juga gitu ya sama orang yang bener-bener kekeuh sama prinsip Pro dan Kontranya mereka.

Ketika ada yang bilang 'ngeliatin kasih sayang nggak cuma pas Valentine kali, ngapain lo ngerayain?',
rasanya gue pengen teriak 'BELAJAR NGGAK CUMA DI SEKOLAH KALI, NGAPAIN LO SEKOLAH?!'

Tapi ketika ada yang bilang 'Valentine harus dapet coklat, harus! Harus ngerayain!',
rasanya gue pengen teriak 'LO CUMA BISA MAKAN COKLAT PAS HARI VALENTINE DOANG YA?!'.
Ya itulah manusia, pantang banget sama yang namanya 'manut'. Bersikukuh buat prinsip mereka, padahal mereka bukan membela yang benar, namun lebih kepada membuat diri mereka benar.


Apalagi kalo Valentine udah dihubung-hubungkan sama agama, agama mana sih yang nyuruh umatnya memperingati Valentine?
Umpamakanlah kalo emang Valentine itu emang buat memperingati kematian Pastur. Toh kita di Sumatera Barat juga punya upacara Tabuik (pariaman), yang asalmulanya buat memperingati kematian cucu nabi Muhammad. Dan acara Tabuik itu sama sekali nggak ada hubungannya sama agama Islam. Nggak pernah dijelasin dalam Alquran maupun hadist, kasusnya sama ama Valentine. Kita nggak tau apa dengan memperingati hal tersebut kita bakal dapet pahala atau dosa. Entahlah.
toh selama yang kita lakuin cuma berbagi coklat (coklatntine) atau bagi-bagi mawar (mawarntine) sih menurut gue nggak ada masalah.


Ya itu sih cuma opini. Oh iya tadi sempet ditanyain dosen B.ing soal Valentine. Pengennya sih gue ngejawab dengan pandangan se-keren ini, tapi sayangnya kemampuan bahasa Inggris gue yang pas-pas'an membuat gue menjawab dengan:
'no.... Umm no... i think it's o.k, but i think is not o.k because.... Umm it's chocolate o.k but it's not o.k'. Terlihat seperti jawaban seorang anti-Grammar, anti-Pronoun, dan anti-nilai A.

0 komentar:

Posting Komentar

 
;