Jumat, 05 Oktober 2012

Saya Takut Perubahan

"Kita hidup di dunia dimana mengucapkan cinta jauh lebih gampang daripada membuktikannya"

Emang gitu, akhir-akhir ini banyak banget orang yang dengan gampangnya ngungkapin rasa sayang dan cinta ke orang lain. Mau itu temen, pacar, bahkan yang nggak dikenal sekalipun.

beberapa hari yang lalu, saya lagi asik ngamatin Timeline Twitter, saya kaget ngeliat ada cowok ngungkapin kalau dia sangat mencintai teman lawan jenisnya. Saya sih tau itu cuma buat becandaan. Yang ngebikin saya terperanjat sambil ketawa-ketawa sendiri adalah bahwa saya pun sering ngelakuin hal yang sama. Dengan mudahnya saya bilang ke temen saya bahwa saya menyayangi dan mencintai dia, seolah nyepele'in apa arti dari kata itu sendiri.

jauh banget sama saya SD dulu mah. Dulu aja, duduk atau berdiri deket cewek aja udah di'cieeee'in temen sekelas. Apalagi buat akrab. Jangankan ngobrol, nyapa aja, si ceweknya udah kegeeran duluan. iya ribet emang. kalau diigosipin suka ama cewek, bakal panik setengah mampus dan mati-matian buat bilang enggak.

Misalnya nih ya. Saya digosipin suka sama cewek dikelas. Sebut saja namanya Bunga.

 ( Dulu )
Teman : Gi, kamu suka ama Bunga ya? cieee cieeeee...
Saya : ENGGGAAK!
Teman : ciee yang lagi deket ama Bunga, sering bikin tugas bareng pasti.
Saya : ENGGAAAK!
Teman : yaudahsih nggak perlu teriak-teriak juga kali.
Saya : ENGGAAAAK!
Teman : .....

Nah kalau sekarang mah, digosipin malah makin menjadi-jadi.

 ( Sekarang )
Teman : denger-denger lagi deket sama si Bunga ya, Gi?
Saya : deket apaan? udah jadian kaleeee
Teman : jangan nyari-nyari cewek gitu, ntar si Bunga cemburu loh.
Saya : bakal setia kok sama si Bunga.
Teman : Nyari bunga hias di Padang dimana ya?
Saya : si Bunga ada nih di hati gue
Teman : ...

Aahh that was so different. Kadang ya saya suka rindu sama zaman-zaman dimana cowok-cowok pada ngumpul disini, trus cewek-cewek ngumpul disana. trus ada salah satu cowok yang mau jalan ke tempat cewek ngumpul. trus di cieeeee'in bareng. trus si cowok itu lari kalang kabut. trus kami bahagia selamanya.

Hal-hal yang kayak gitu yang membuat saya menyadari bahwa semua berubah seiring berjalannya waktu. Dulu saya kemana-mana masih suka pakai jam Power Ranger yang ada lampu-lampu nya. Dulu inbox handphone cuma di penuhi sama sms dari bokap dan nyokap. Dan dulu saya masih suka nyisir rambut.

Nggak hanya perubahan *intern, lingkungan pun ikut berubah. Sayangnya perubahan pada lingkungan seringkali memberi kesan kehilangan. Hal-hal yang berubah cenderung memaksa kita untuk menerima hal-hal baru. Membuat kita terpaksa melupakan sesuatu yang udah comfort banget sama kita.
Sebuah siklus kehidupan. Perubahan membawa pergi orang-orang lama, dan mendatangkan orang-orang baru.

Dulu, kalau dirumah saya mainnya sama si Novri, Dharma, dan Djamal. Seiring berjalannya waktu, kami mulai sibuk sama kegiatan masing-masing, beberapa bahkan ada yang pergi jauh. Saya sempat merasa kehilangan. tapi cuma sebentar. Tidak berapa lama, datang orang-orang baru, Reno, Gaban. Misty, dll.

Pun di lingkungan yang lain. Semasa SMA, kemana-mana saya selalu bareng Amaik, Berri, Randa, Adink, Pojan, Tonyet, Pram, Dll. Waktu berubah, lingkungan berubah. Kami semua dipaksa berpisah. Dipaksa menuju ke tempat yang lebih tinggi. Jenjang perkuliahan. Saya jadi nggak bisa ketemu nereka lagi. Kemudian perubahan mendatangkan Haady, Jasman, Buyuik, Isaik, Arief, Boni, Harland, Rayza, Dll.

Dikampus juga. Dulu kalau ke sekre sering ketemu Bang Angin, Bang Pane, dan Abang dan Kakak yang lain. Mereka wisuda. Mereka pergi. Lalu datang orang-orang baru. Mahasiswa baru. Fandi, Dedi, Wanda, Orien, Vella, Shinta, Tiwi, dan banyak yang lainnya. Kedatangan mereka seolah menggantikan posisi orang-orang yang pergi.

Perubahan ini bakal berasa banget efeknya kalau udah nyangkut sama yang namanya cinta #eaaa. Kalau yang dulunya pagi-pagi ada orang yang bilang selamat pagi, sekarang yang ngucapin selamat pagi cuma pembaca berita di TV, kadang-kadang Mamah Dedeh. Kalau dulu ada orang tempat cerita-cerita, sekarang cerita ama twitter. Miris. Banget.
Tapi ya seperti yang saya bilang. Ada orang yang pergi, ada orang yang datang. Ada pacar yang pergi, ada pacar yang datang. Yang ngebedain cuma waktu nya aja.

"Orang-orang lama pergi sangat cepat, orang baru datang di waktu yang tepat."





Boleh sedih karena ditinggal pacar, boleh showeran karena galau abis diputusin. Tapi toh nanti bakal jatuh cinta lagi. Bakal jadian lagi. Nggak selamanya kita akan tetap disini. Saya mahasiswa Akuntansi Unand, nggak selamanya saya akan berada di kampus ini, nggak selamanya saya akan bergaul dengan cewek-cewek akuntansi nan cantik dan rupawan. Nantinya, kita akan pergi ke tempat masing-masing, siap nggak siap. Kita akan ketemu orang-orang baru. Ditempat kerja. dilingkungan tempat tinggal. Semua orang baru. Lalu perlahan kita akan mulai lupa dengan masa lalu. Perlahan kita akan mulai terbiasa dengan lingkungan baru *Tebar Paku*

 
Karena itulah mengapa saya sangat mencintai detail dan kenangan. Saya takut perubahan. Saya... takut dilupakan.


NB : *intern = lawannya milarn

7 komentar:

orienahelmi mengatakan...

Orien suka :" ada nama Orien :"

To-tallyshit mengatakan...

ah itu typo, seharusnya si Otien anak Manajemen :|

RYNEM mengatakan...

wah kalo takut dilupakan, kamu tulis aja nama mu di papan penumuman kampus, pasti dikenal semua orang haha

To-tallyshit mengatakan...

biasanya orang yang nulis nama di papan pengumuman kampus itu yang bakal di DO bang. amit-amit :|

G E N T O N G mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
To-tallyshit mengatakan...

kenapa dihapus commentnya Ntong? :|

Puta Hadrafisshabir mengatakan...

Haady, Jasman, Isaik,.... "Adra"nya mana ;(

Posting Komentar

 
;